Magang Oh Magang

Fiuhh,,akhirnya selesai juga tugas magang dari sekolah. Wah,, bener-bener unforgetable pisan lah!!😀

Cerita berawal sekitar sebulan yg lalu, saat kelas XII diberi tugas untuk melaksanakan magang/PKL dari hasil belajar kita selama mengikuti mapel Life Skill. Perlu diketahui sebelumnya nih,, kalo Life Skill itu teh merupakan salah satu mata pelajaran khas Asih Putera. Yah,, kurang lebih mirip kayak pembelajaran di SMK gitulah. Cuman porsinya aja yg beda. Kalo LifeSkillnya sendiri sih ada 5, Komputer, Elektro, Otomotif, Jurnalis, Debus (Desain Busana).

Sebenernya, pas semester genap kemaren, magang tuh rencananya mau dilaksanain pas abis UN. Cuman mungkin karena beberapa pertimbangan, akhirnya jadwal jadi pas Bulan Ramadhan. Dalam “surat tugas” yg kita dapet, tertulis kalo kita harus udah mulai magang pas tanggal 4 Agustus 2010 – 4 September 2010. Padahal waktunya cuma seminggu lagi, Waduh,, kebayang dong, gimana rariweuhnya kita. Dalam waktu yg cuma seminggu, kita diharuskan udah dapet tempat buat magang.

Perjuangannya bener-bener luarbiasa, khususnya anak-anak Jurnalis. Guys, You’re such a good fighters!!.😀. Berbagai perusahaan kami datangi untuk bisa mendapatkan tempat magang. Sekolah sengaja memberikan “keleluasaan” buat kita nyari tempat magang sendiri. Selain biar bisa milih, kita juga dilatih untuk bisa belajar mandiri (khususnya belajar gimana susahnya nyari kerja). Walah,, ternyata yg namanya nyari kerja itu susahnya bukan main. Mulai dari harus keluar masuk perusahaan, sampai harus kuat saat ditolak mentah-mentah.

“Anak kuliahan aja kita tolak, apalagi kalian anak sekolah yg ga jelas”. Mungkin  itulah kalimat yg akan selalu kuingat selama magang kemaren. Emang sih bukan aku yg dapet “penolakan” itu. Tapi A Ilman. Cuman tetepoa aja aku yg dengernya juga jadi ngerasa “nasteung” Sombong banget tuh perusahaan!😛. Ga cuma itu, ada juga beberapa dari kita yg seolah-olah dipermainan oleh perusahaan tempat kita “melamar”. Bahkan ada juga anak-anak jurnalis yg harus bolak-balik berkali-kali ke perusahaan itu. Tapi ujung-ujungnya ditolak juga.😦

Aku dan Jalal juga sempet bingung nyari tempat magang. Tapi alhamdulillah, berkat bantuan seorang temen (Riri), kita akhirnya bisa kerja juga. Kita (baca: aku dan Jalal) magang di kantor pos Cimahi, Jl. Gatot Subroto No. 1. Meskipun jadwal magang kitai agak “molor” dibanding yg lain (kita mulai magang tanggal 11 Agustus) tapi kita seneng karena udah dapet magang. Beda sama anak Jurnal yg kebanyakan baru pada dapet magang sekitar tanggal 16.

Kesan pertama yg kita dapet pas magang, CAPE n BOSEN. Tapi kita harus tetep ngejalaninnya. Ternyata ga cuma nyari kerjanya aja yg susah. Kerja buat nyari duit juga susah. Tapi itulah inti dari kegiatan magang ini. Kita bisa belajar susah n capenya cari uang. Kayaknya mulai dari ini aku bakal lebih ngehargain setiap uang yg aku punya. Karena orangtua kita juga pasti sama capenya kayak kita.🙂

Setelah +- 3 minggu magang, akhirnya waktu magang kita berakhir.🙂. Awalnya kita ga tau kalo kita bakal digaji. Tapi pas tadi siang Pak Ema memberi kita selembar amplop, kita jadi seneng banget. Ternyata jerih payah kita selama ini dihargai.😀. Terimakasih! Uang yg didapat pake keringat sendiri emang beda. Ada kebanggaan didalemnya.😀

I’ll wait for your story (magangnya ya) !!😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Song Lyrics

Lirik Lagu Indonesia Terbaru
%d blogger menyukai ini: